src="https://ajax.googlelapis.com/ajax/libs/jquery/1.8.3/jquery.min.js"type="text/javascript">

Sunday, August 21, 2016

Milad Mellow...

Mungkin tahun ini adalah peringatan hari lahir yang termenye-menye. Setelah bertahun-tahun terlewati tanpa banyak insiden mellow, tahun ini sepertinya saya gagal untuk menjadi tegar. Entahlah, mungkin ini efek drama korea yang kembali saya gilai sejak dua minggu belakangan ini #Mencarikambinghitam :D. Sebenarnya di usia yang seharusnya sudah memiliki 2 anak ini, saya masih tetap merasa (sok) muda. Merasa hepi dan selalu bersyukur dengan apa yang saya miliki. Keluarga, sahabat, teman-teman dan pekerjaan...semuanya terbaik. Walo kadang ada juga cobaan, tapi selalu ada pertolongan dari Allah. Alhamdulillah...I Love Allah... Lalu apa yang membuat mellow?? Btw, baca postingan saya sebelumnya ga? Soal saya yang tengah diuji dengan perasaan jatuh cinta. Yup..seperti dulu, saya bodoh sekali untuk urusan ini. yah...saya pernah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menyimpan perasaan, lalu berusaha menghilangkannya. Hingga akhirnya, saya bisa tersenyum dan berkata "saya dan dia memang ga berjodoh". Dan ketika menyadari perasaan itu datang lagi, saya menjadi sangat ketakutan. Saya takut bukan dia orangnya yang akan menjadi jodoh saya. Saya takut akan kembali menjadi bodoh dan menghabiskan waktu bertahun-tahun lagi untuk menghapusnya. Dia...orang yang sempurna di mata saya. Bukan karena tak memiliki kekurangan. Tapi, karena semua yang saya tau tentangnya sejak awal membuat saya selalu ingat pada Allah. Awalnya, saya hanya jatuh cinta pada Ibunya sejak pertemuan pertama. Saya suka mendengar cerita-cerita beliau, terutama tentang anak bungsunya. Tentang kerja keras anaknya, tentang kesholehan anaknya. Ahh...sungguh saat itu, saya ingin kelak mama seperti beliau. Saya ingin bisa memuliakan mama, menyenangkan hati mama seperti si anak bungsu Ibu hebat itu. Berikutnya, lewat cerita-cerita mama, rasa kagum dan sayang makin mengalir untuk beliau. Hingga, dp dari aplikasi messenger sang anak makin memantapkan hati saya untuk berani mengenalnya. Dp langit langit masjid Al Akbar...status promo aksesoris mobil...semuanya tak akan pernah saya lupakan. Awalnya, saya hanya ingin mengenalnya..ingin berteman dan belajar banyak bagaimana caranya bisa sukses didunia. *Sukses menurut saya adalah ketika orang tua kita ridho dengan diri kita. Karena Ridho orang tua=ridho Allah*. Dan semakin mengenalnya, saya pun makin terbawa perasaan kagum... :( Seorang teman mengatakan, cukup nyatakan saja perasaanmu. Ketika kamu tau perasaannya tak sama dengan perasaanmu, maka akan mudah bagimu untuk melupakannya dan membuka hati untuk orang lain. Tapi, buat saya itu tak mungkin. Bukan sekedar karena saya wanita. Tapi karena dalam lubuk hati terdalam, saya ingin tetap selalu menjadi bagian hidupnya..walo hanya sekedar menjadi teman, seperti niat awal ketika saya mengenalnya. Dan bila saya menyatakan, bisa dipastikan hubungan baik itu akan hancur. Dan bisa saja itu mempengaruhi hubungan kedua orang tua dan keluarga kami yang terjalin sangat baik sejak saya dan dia belum lahir. Saya juga ga akan bisa "menimba ilmu" lagi dengan Ibu hebatnya :(( Lalu...apa hubungannya dia dengan mellow di hari lahir saya? Apa saya berharap dia yang jadi jodoh saya? Ga gitu juga sih. Sejak tau bahwa kehadiran saya dalam hidupnya justru membuat dia melakukan hal yang tak disukai Allah, saya memutuskan untuk menjauh darinya. I Love Him because Allah. Jadi, ketika saya justru membawanya jauh dari surga...saya mulai belajar menyayangi dalam diam. Walo saya akui, sangat sulit menjauh ketika rasa sayang sudah mengakar demikian kuatnya. Karena walo saya tau..Allah akan selalu menjaganya, tapi tetap aja kepo ini susah ditahan. Selalu pengen tau, dia lagi apa...sehat kah..senang kah? Suer...nahan perasaan kayak gini sakit banget lho... Kamu aneh...padahal belum pernah ketemu langsung kenapa bisa sampe segitunya sih. Yang udah berani datang ke rumah pengen kenal lebih dekat..malah ditolak, begitu protes teman saya. Saya juga ga tau...kalo saya sudah demikian parah anehnya :D. Teus kenapa kok milad tahun ini mellow? Udah jangan muter-muter lagi ceritanya...:D Itu..karena eh karena, saya tetiba berhitung. Yap..saya berhitung usia. Di usia saya sekarang, saya belum menikah. Lalu kapan saya akan punya anak? Kalo saya punya anak di usia tua, apa saya diberi waktu melihat anak saya menikah, dan punya anak? :(. Bila hingga akhir hayat saya tidak dipertemukan jodoh, tidak punya anak...lalu siapa yang kelak akan mendoakan saya? Siapa yang akan menggantikan saya mendoakan mama, bapak, mbah, emak, kakek, nenek, dan smua kerabat yang sudah mendahului? Ahh..saya seperti orang yang ga ngerti agama ya, yang ga percaya sama ketentuan Allah. Saya tau, seharusnya saya tak boleh berpikir seperti itu. Mungkin Allah ingin saya terus memantaskan diri, agar kelak bisa menjadi istri dan ibu yang baik. Duh..kalo saya jadi wanita yang mellow terus..kasian suami dan anak saya kelak ya :D Buat siapa aja yang baca curcol ga penting ini, mohon dimaafkan yaa...smoga bisa dijadikan pelajaran bersama juga, untuk memahami bahwa si single yang terlihat super cuek terkadang bisa mellow juga. Jadi jangan suka mencecar dengan pertanyaan Kapan Nikah? :D Mohon doanya juga ya..smoga semua doa di hari milad saya kemarin diijabahi Allah. Smoga saya bisa jadi wanita shalihah. Bisa terus memantaskan diri menjadi hambaNya yang terbaik, menjadi anak dan saudara yang baik, menjadi teman dan pegawai yang baik, hingga kelak bisa menjadi istri dan ibu yang baik juga. Minta doanya..bila saya dan dia tak berjodoh, perasaan saya bisa bener2 ikhlas menjadi temannya saja. Dan smoga jodoh saya sebenernya bisa segera didekatkan :)

Monday, March 21, 2016

Tolong bantu si single....

Postingan ini ditulis gegara curhatan baper malam minggu kemarin dari seorang sahabat sesama single yang lama tak bertemu. Sahabat tersebut heran karena saya tetap hepi2 aja. Sedangkan dia selalu risih dengan omongan orang tentang status singlenya. 


Buat yang sudah menginjak usia "pantas menikah" pasti pertanyaan Kapan Nikah adalah penyebab baper nomor 1. Walau mungkin bagi penanya tak ada esensi negatif didalamnya. Bisa jadi hanya karena ingin bertanya atau ingin memberi motivasi segera menikah bagi yang ditanya. Tapi ga bisa dipungkiri juga sih, bila pertanyaan itu diulang-ulang pasti bikin bete juga πŸ˜….


Yang lebih menyesakkan lagi bila ada yang menjadikan usia tersebut menjadi topik pembicaraan di belakang si obyek alias rasan rasan πŸ˜‚. Pake dibumbui dengan analisa2 yang sok tau pula. 

"Eh,si ini sih pilih-pilih...makanya ga dapat2 pasangan". Padahal kita memang harus memilih kan? Memilih yang akan mendekatkan kita dengan surgaNYA. 

"Dia mah emang ga mikir nikah. Ngejar karir doang, pikirannya kerja en kerja aja..". Siapa yang tau, bila dia bekerja keras demi membahagiakan orangtuanya. 

"Dia keasyikan jalan-jalan...jdnya lupa nikah deh"Padahal, itu emang hobi..so ketika sudah menikah pun nantinya dia akan ttp jalan2 bersama suami dan anak2nya πŸ˜‚.

Ato yang lebih kejam lagi.."Dia banyak dosa kali...makanya jauh dari jodoh" Astagfirullah...

Ghibah itu termasuk dosa besar,lho. Apalagi klo ternyata hal itu ga bener, malah jadi fitnah. Dosa besarnya dobel, coy...πŸ˜‚πŸ˜‚


Buat yang suka memberi nasihat, kadang yang diutarakan pun kesannya malah memojokkan. "Udah sama si itu aja...ga usah pilih-pilih, manusia ga ada yang sempurna". Padahal si itu, orang yang ga bertanggung jawab. 

Ato "Kalo kamu ga segera menikah, berarti kamu bukan anak yang berbakti". Bisa nangis ngejer deh si single yang seumur hidupnya diniatkan untuk jadi anak yang berbakti. 

"Menikah itu perintah agama, lho, penyempurna iman. Semua yg kita lakukan akan ada pahalanya. Kamu ga pengen?" Berarti klo belum menikah, ga berhak dapat pahala😭😭


Buat single yang sudah kebal dan tak terpengaruh dengan semua itu pasti hanya akan berhusnudzon "ahh, masih banyak yang care dan sayang sama aku" 😍. 

Tapi buat yang masih belum sampai fase itu..yang ada hanya baper tiap hari gegara mikir jodoh doang, hidupnya jadi ga bahagia, asal pilih sapa aja yang ditemui, bahkan bisa jadi salah arah (perebut suami orang, pacaran ga nikah2, free sex, dan bahkan jd penganut LGBT). Astagfirullah..😭😭😭



Ayuukk...budayakan untuk empati. Ga ada yang pernah tau pasti alasan apa yang ada dibalik status "Belum Menikah". Yang jelas, itu karena Allah memang belum mempertemukan dengan jodohnya. Bila tak menemukan cara lain yang tepat untuk membantu, doa adalah cara yg terbaik. Doakan agar kami para single bisa selalu menjaga hati. Doakan kami agar bisa selalu melakukan yang terbaik bagi semua yang ada disekitar. Menjadi HambaNYA yang taat, menjadi anak yang sholehah dan berbakti, saudari yang terbaik, dan sahabat yang bermanfaat. 

Tolong doakan kami yaa....

#Nulisdibis#Dontjudge

Monday, February 01, 2016

Nasihat Mami...

Pernah suatu ketika, saya pulang malam bareng dengan mami. Mami ini salah satu sista di kantor. Teman-teman memanggil mami karena beliau yang paling berumur diantara kami tapi juga paling modis. Mami ini selalu tampil cantik, untuk menjaga nama suami katanya.
Dalam perjalanan, saya sedikit curhat  plus iseng bertanya padanya.
Saya: Duh...capek, Mi. Kerja berangkat pagi pulang malam kok aku ini ga kaya2 πŸ˜‚
Mami: *ketawa kecil* Disyukuri, Brur...
Saya: Astagfirullah, iya Mi...syukuuurr. Btw, Mi..pernah ga merasa capek banget? Klo liat Mami sih kayaknya selalu hepi. Iyaaa..laah...duit ga mikir (suami Mami pengusaha), anak udah remaja..cantik2 dan penurut. Kayaknya hidupmu sempurna ya, Mi. Kerja cuma buat isi waktu 😁
Mami: *ketawa Lagi* Alhamdulillah klo orang ngeliatnya gitu. Walo sebenernya aku sama aja dengan manusia lain. Masalah dalam hidup itu pasti ada, Brur. Lagian sebelum aku masuk fase yang sekarang, aku dulu juga berangkat dari nol. Tapi...ingat...bahagia itu pilihan kita. Jalani saya hidup yang kamu miliki...lakukan yang terbaik dan selalu berusaha menjadi yang terbaik buat orang2 dihidupmu. Jangan lupa selalu bersyukur....

Ahhhhh, Mamiiiii.....jadi mewek deh.
Masihkah saya enggan bersyukur, bila Allah telah memberikan semua yang terbaik dalam hidup saya? Keluarga terhebat, sahabat terbaik, dan semua pertolonganNYA di saat saya butuh. Bahkan disaat saya mellow dan kufur nikmat selalu ada reminder yang membuat saya kembali mengingatNYA.
Terimakasih, Mami.
Alhamdulillah...πŸ’•