src="https://ajax.googlelapis.com/ajax/libs/jquery/1.8.3/jquery.min.js"type="text/javascript">

Saturday, April 30, 2016

Tentang Seorang......


Postingan ini tentang seorang ibu tangguh dan seorang teman di masa bayi yang kemudian ketemu lagi setelah dewasa (amazing kan?😁). Sengaja saya tulis, karena saya ingin kelak bisa terus mengingat orang-orang inspiratif dalam hidup saya.

Jadi, kisah berawal di pertengahan 2015, saat pertemuan bapak dan mama dengan teman lamanya ketika kunjungan bulanan (baca: kontrol) ke rumah sakit. Dari pertemuan itu, orang tua saya mendapat kabar bahwa orang tua sahabat mereka meninggal beberapa waktu lalu. Tugas Bapak yang selama ini berpindah-pindah memang sempat membuat jalinan silaturahmi dengan sahabat dan kerabat jauh merenggang. Beberapa waktu setelah itu, ketika moment lebaran, ortu pun menyempatkan mampir bersilaturahmi ke rumah sahabatnya, sekaligus untuk mengucapkan bela sungkawa. Yang saya ingat, saat itu masih suasana lebaran. Sebenarnya saya dan adik saat itu ikut, tapi memilih nunggu di mall sambil mencari oleh2 buat rekan kerja adik di jakarta. Sepulang dari rumah sang sahabat yang (saya baru tau) ternyata adalah tetangga mama sejak kecil, mama heboh bercerita bahwa salah satu anak sahabatnya itu ada yg bekerja di jakarta juga (sebut saja namanya N 😊). Dasar si Mama suka banget nyariin temen en sodara buat anak bungsunya yg juga kerja di jkt, beliau sempat2nya minta nomor telpon si  N. Karena mama masih super jadul, beliau malah meminta saya yang menyimpan nomer si N di hapenya. Saya yg ga familiar dengan hape mama dan ga mau ribet di jalan, menyimpan no si N di hape saya dl dgn maksud di rumah baru utak atik hape jadul mama (ribet ya bayanginnyaπŸ˜‚). Singkat kata, no si N tersimpan jg di hape saya dan terlupakan. Setelah long holidays, saya masuk kantor di sambut dengan suasana yg so hectic. Antara ga sadar dan panik dikala itu, saya pun salah sms ke anak sahabat ortu, si N. Telpon dan sms yang seharusnya untuk rekanan malah nyasar ke si N πŸ™ˆ. Beruntung ditanggapi dengan sopan, shingga saya pun ga terlalu malu saat itu 😁.
Hingga suatu saat, mama mengajak saya silaturahmi ke rumah sahabatnya yang ternyata adalah ibu si N. Sempat takut, karena ingat kejadian salah sambung sebelumnya. Tapi begitu ketemu si Ibu, jadi lupa dengan takut😍. Sebagai pengagum ibu2, saya kagum banget dengan Ibu ini. Kagum dengan ketegarannya, kehebatannya membesarkan 3 orang anak. Rasanya saya bisa merasakan bahagia dan bangganya saat beliau bercerita tentang anak-anaknya, terutama si bungsu yang saat ini hijrah ke jakarta. Singkat kata, saya punya idola baru, seorang wanita tangguh.
Sepulang dari sana, mama bercerita banyak soal si Ibu. Bercerita soal almarhum suami si Ibu yang juga sahabat baik Bapak. Mama juga bercerita kalo saya dan si N ketika bayi sering digendong ayah masing-masing ngeliat kereta lewat πŸ˜‚. Dan, jiwa ga dewasa saya mulai kumat lebaynya, membayangkan bahwa saya sudah punya sahabat ketika bayi.
Seiring waktu, saya pun pengen mengenal lebih dekat sahabat masa kecil saya itu. Tertarik dengan status promosi aksesoris mobil nya di kala itu, membuat saya memberanikan diri menyapanya. Semakin mengenalnya, saya pun makin kagum dengannya. Usia kami ga jauh beda, tapi pencapaian kami sangat jauh berbeda πŸ˜ͺπŸ˜ͺ. Imajinasi lebay saya pun membayangkan, di masa lalu, ayah2 kami "mengudang" kami berdua dengan harapan harapan yg terbaik. Dan di masa dewasa, harapan ayah kak N terpenuhi semuanya, sedangkan harapan bapak saya melenceng semuanya (maafin putrimu ini ya, Pak 😭😭).
Dari cerita Ibu, saya bisa tau betapa keras usaha Kak N hingga bisa jadi seperti sekarang. Selama ini, saya sering mengeluh pada diri sendiri, merasa lelah dengan pekerjaan. Padahal, kalo dibandingkan dengan pekerjaan kak N mah..pekerjaan saya ga ada apa2nya πŸ™ˆ. Saya masih sempat haha hihi...jalan2...main socmed....gangguin kak N πŸ˜‚πŸ˜‚. Kadang, saya merasa kasihan dengan kak N yang sepertinya sibuuuuk kerjaaaaa mulu. Tapi...setelah sadar, ternyata yang pantas dikasihani itu sebenernya saya 😭😭. Apa pencapaian hidup saya?
Berbakti pada orang tua.....belum optimal..... Ibadah....masih naik turun taatnya..... Pekerjaan...msh gitu gitu aja... Bisnis...mood2an....ga pernah fokus......
Kadar kedewasaan...???πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ˜­πŸ˜­

Alhamdulillah, Allah memang Maha Baik😘😘 Seumur hidup saya selalu dipertemukan dengan orang2 yang terbaik menginspirasi. Dari Ibu Kak N, saya belajar ketegaran dan ketangguhan menjadi wanita. Dari kak N, saya belajar keuletan dan fokus (Ingat FOKUS!!πŸ˜₯) . Ahh, semoga Allah selalu menjaga mereka dan melimpahi dengan keberkahan, kesehatan dan kebahagiaan. Aamiin...


No comments: